Sahabat Maya

Khamis, 14 Mei 2015

Rapuhnya

Rapuhnya kita dalam langkah meniti hidup sehari-hari. Kadang-kadang kita fikir kita dah cukup kuat untuk tempuh dugaan tetapi ternyata kita juga perlukan bahu untuk bersandar, mata untuk menangis dan dahi untuk bersujud.