Sahabat Maya

Ahad, 10 Mei 2015

Daun yang gugur pun tak pernah menyalahkan angin

Assalamualaikum...

Kata-kata yang aku baca ini membuatkan aku tersentak dari lamunan. Ya, daun-daun sentiasa jatuh berguguran. Namun, namun ia tak pernah salahkan angin. Begitu juga dengan hidup dan takdir kita. Apa yang terjadi, baik mahupun buruk, ia adalah ketentuan Allah Yang Maha Esa.

Dendam. Daun-daun tu tak pernah cuba membalas dendam kepada angin meskipun anginlah yang menjatuhkannya. Sebaliknya ia, meliuk lentok bergerak mengikut arah angin dan mereka menjadi sahabat setia.

Pastinya, ada kemaafan yang terindah dalam setiap kesilapan yang kita pernah buat. Kita merasakan bahawa dosa kita terlalu banyak, tetapi rahmat Allah lebih luas dari dosa kita.

Saat ini, detik ini dan ketika ini. Kita tanyalah kepada diri sendiri, sudah berapa banyak kesusahan yang telah kita tempuhi dan sebahagian besar dugaan hidup kita rentasi. Dan, adakalanya kita sudah lupa permintaan kita yang telah dimakbulkan. Kita lupa bersyukur dengan nikmat kebahagiaan yang Allah beri. Lantas, apabila ditarik semula. Kenapa kita mula marah? Bukankah semua yang diberikan kepada kita hanya pinjaman sahaja.

Aku mengharapkan diri aku menjadi seperti daun yang berguguran yang tak pernah menyalahkan angin, sebaliknya bersyukur aku masih diberi kesempatan untuk mulakan fasa pengalaman baru yang lebih baik, insyaAllah.